Mantan Pengguna Narkoba Tentang Kecelakaan “Xenia Maut”

Cuplikan saat Korban dievakuasiDari lansiran media, baik cetak maupun elektronik, hampir pasti disimpulkan bahwa pelaku kejadian “Xenia Maut”, Apriani mengkonsumsi narkoba sebelum kejadian berlangsung. Jika di luar negeri, Amerika Serikat misalnya, kategori ini masuk DUI (Driving under the influence). Semua orang tahu, bagaimana bahayanya berkendara saat tidak berkonsentrasi. Jika kita mengantuk saja, dapat berakibat fatal, bagaimana jika menggunakan narkoba.

Nah perihal ini, penulis sempat berdiskusi dengan seorang kawan lama, yang mantan pengguna Narkoba. Pria yang kini bersih dan menjadi pegawai kantoran tersebut mengaku langsung curiga pelaku pengemua Xenia tersebut menggunakan narkoba. Sebut saja nama kawan penulis, si Boim.

“Gue pas lihat di tv, langsung curiga. Kok habis nabrak orang sebanyak gituh, tuh orang biasa aje. Kayak gak merasa bersalah. Sibuk ngetik di hapenya. Saat itu gue langsung curiga, nih cewek kayak lagi atau habis make (menggunakan narkoba).” ujar pria berkacamata tersebut saat melihat tayangan kecelakaan di tv.

“Kok, lu bisa tahu?” tanya penulis lagi.

“Begini sob, gue jujur sajalah. Secara, gue juga dulu pemakai. Gue tahu orang kalo habis ngobas, nyimeng atau nokip kayak apa tampangnya. Kagak bisa dibohongin kalo gue mah.” ujar bapak 2 anak ini percaya diri. Boim melanjutkan, “Kalo gue jadi dia (tersangka), entah itu gue habis nyimeng atau ngobas, gue mending tidur. Zamannya gue masih jadi pasien (pemakai), gak pernah berani gue jalan-jalan kalo habis make. Apalagi putaw dan kawan-kawananya. Lo tahu gak rasanya seperti apa kalo tuh barang sudah masuk ke badan? Busyet bro, udah kayak di awan ketujuh. Pokoknya nge-fly banget. Semuanya jadi serba indah, serba cihuy. Bawaannya asyik aje. Jangankan bawa mobil, jalan kaki aje pasti ngejoprak lauh! Makanye paling aman, kalo dulu ye, bukan ngajarin nih gue, habis make, ya udah, tiduran aje. selonjoran. Habis itu juga jangan dikirain kita udah enak. Sisa-sisanya masih ada bro. Gue aje pernah, lagi jalan kaki, habis make, masak tiba-tiba gue ada di selokan? Diomelin hansip, diketawain warga pula. sampe sekarang gue masih gak ngerti pegimana ceritanye. Lah ini habis ngobas bawa mobil? Cari mati tuh namanya! Amatir! Bloon! Tuh lihat jadi banyak orang mati gara-gara die.”

Boim bukan tanpa alasan bicara detail seperti itu. Pria ini dulu adalah pasien segala jenis narkoba. Mulai dari ganja, putaw bahkan sampai minum-minuman keras. Dia paham betul efek samping penggunaan bahan-bahan psikotropika tersebut. Boim pun melanjutkan keprihatinannya.

“Begini bro. Kalo lu udah fly, Badan lu enteng banget! Mau kemana-mana gak mau pikir panjang. Ada kejadian lagi, waktu gue nyeberang jalan,  tahu-tahu udah keserempet sama angkot. Gue jatuh, tapi habis itu jalan lagi aja. Gue baru sadar besoknya, pas dikasih tahu tetangga. Yah namanya juga lagi fly, mana inget apa-apaan sih. Makanye gue maklum aje kalo tuh cewek sibuk mainin hape, gak nangis atau kelihatannya gak ada rasa penyesalan gitu. Yah masih ada sisa-sisanya (pengaruh obat) kali. Palingan bangsa 2-3 jam ke depan, baru deh ntuh dia sadar ada ape.” Tambahnya lagi sambil sesekali batuk.

Di usianya yang menyentuh kepala 3, Boim kini harus mengontrol kondisi badannya ke dokter setiap 2 bulan sekali. Dari mulai cek darah, air seni hingga rekam jantung. “Yah beginilah bro. Masa muda senang-senang gak tahu diri. Sekarang, lagi giat kerja buat anak bini, malah gampang kena penyakit.” ujarnya kemudian.

Boim juga tak habis pikir, kenapa justru si tersangka yang membawa mobil. “Ntuh kenape juga si cewek yang bawa mobil? kenapa gak temennya yang masih melek atau yang lainnya. Lah kalo ngantuk mah, tidur aje di hotel. Palingan cuma 500 per malem. Daripada kejadian kayak gini coba? Duh, miris banget gue ngeliat sekeluarga meninggal ditabrak gituh. Aseli bro, gak tega ngeliatnya. Makanye, kalo lagi gak fit atau lagi gak waras, jangan bawa kendaraan dah. Daripada bikin orang susah.” tambahnya lagi mewanti-wanti.

Gambar: Way2noisy.blogspot.com

Ketika ditanya soal proses hukum, Boim justru tak kehilangan empati. “Yah masih muda dia dat. Sama aje kayak kita waktu sma dulu, ribut mulu sama anak kampung sebelah. 😀 Intinya ada nakalnya. Tapi doi gak terkontrol, pecicilan, gak bersih mainnya. Kalaupun gue jadi keluarga korban, gue kagak bisa ngomong apa-apa bro. Mau diapain? Udah meninggal semua keluarganya. Mau dituntut juga gak ngerubah apapun. Tapi yah kata orang-orang sih, mending dihukun seberat-beratnya, supaya kagak kejadian lagi. Yang penting hukum yang setimpal dah, supremasi hukum harus ditegakkan. eh keren banget yak? bahasa gue? supremasi hukum! huehehehe…..” *jiah dia muji diri sendiri* 😀

Begitulah selentingan diskusi dengan seorang kawan, mantan pengguna narkoba yang kini sudah bersih selama 10 tahun dari kehidupan kelam tersebut. Pegawai swasta itu kini mengisi hari-harinya dengan canda dan tawa dua bocah perempuan yang membuatnya sadar, ada kehidupan yang lebih baik ketimbang sekedar berfoya-foya. Tapi sayang, keluarga yang ditinggalkan tidak seberuntung Boim. Seorang ibu kehilangan sang anak yang baru pulang dari bermain futsal, satu keluarga kecil meninggalkan keluarga besarnya. Broer n sis, mari kita lebih berempati saat berada di jalan. (hnr)

Iklan

3 comments on “Mantan Pengguna Narkoba Tentang Kecelakaan “Xenia Maut”

Tinggalkan Balasan & Jangan Tampilkan Link Lebih Dari 1.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s