Pulsar 200 NS Kagak Bakal Masup Dimarih(?)

Foto: XBHP

“Yakin gue, ntuh motor kagak bakal masup dimarih. Kagak cayaan amat lu dat!” ujar seorang kawan, yang juga penikmat motor saat berdiskusi di warung kupi dan roti bakar. Walaupun tidak punya blog, atau tidak bekerja sebagai seorang wartawan di bidang otomotif, kawan penulis ini cukup cermat juga mengamati perkembangan produk roda dua di tanah air.  “Sekarang begini aje dat. Ntuh BAI kan baru aje ngeluarin P220. Baru aje ngeluarin juga ntuh punya kulit baru (new stripping). Masak iye, mau brojol lagi? Gak yakin gue.” Tambahnya lagi dengan penuh kepercayaan sambil menikmati roti bakar pisang.

“Mungkin tidak secara resmi, tapi liwat importir umum gituh?” penulis tidak mau kalah. 😀

“Yah kalo liwat IU mah siapa bilang kagak boleh. Cuma ntuh harganye bisa berape? Disonoh aje udah 20jutaan. Lah kalo ditambah pajek plus yang lain-lain, gue rasa sih bisa tembus di atas 25 juta. Yah mentoknya 27 juta dah. Kalo lebih dari ntuh mah kemahalan. Mending gue beli Tigor dah.”

“Hah Tigor? Secara teknologi, yah jadul dong. Baca lebih lanjut

Test Ride Pulsar 220: Sembrono!

Ketika mendapat ajakan untuk menguji Pulsar 220 di Sentul, penulis menyempatkan diri untuk mengecek, dan riset kecil-kecilan soal produk teranyar dari produsen asal India tersebut. Dan ketika mencari informasi di Youtube, sungguh terkejut, melihat bagaimana sebuah media India menguji motor 220cc tersebut.  Mereka mengujinya di jalan raya, tanpa perlengkapan riding yang memadai. Tidak mengenakan jaket, sarung tangan bahkan protektor. Padahal disini saja, test rider dari pabrikan, kerap tertangkap kamera menguji produk baru berbalutkan riding gear yang mumpuni. Walaupun yang dikendarainya motor bebek!

Perilaku presenter saat menguji, seakan mencitrakan begitulah kondisi lalu lintas di sana. Dengan santainya mengobrol menghadap kamera, sambil meliak-liuk di jalan raya. Sungguh terkesan biker 4L4Y. Contohnya, saat berpindah lajur di depan sebuah truk, ia tidak melakukan headcheck atau menyalakan lampu sein. Bablas langsung pindah! Konsentrasinya terpecah antara menghadap kamera, berbicara dan berkendara. Yang parahnya lagi, helm jenis flip-upnya tidak ditutup selama perjalanan berlangsung. Speachless-lah. Tidak percaya? Silahkan lihat video di atas. Semoga tidak ada media Indonesia yang berlaku bodoh dan ceroboh seperti itu. (hnr)