Wahai Pengendara Ninja250R, Spionnya Jangan Dilipet Dong!

Yup, ini sekedar himbauan saja bagi para pemilik, atau pengendara Ninja250R. Kalem bro, penulis tidak bermaksud untuk menggurui, cuma sekedar mengingatkan sebagai sesama penumpak Ninin. Spion itu bukan buat bergaya, dan coba dilihat baik-baik, spion ninja250r lebih keren dibandingkan kompetitornya. Gak percaya? Bandingkan sendiri. 😀

Opini penulis ini lahir dari realitas yang terlihat, terutama di jalan raya Jakarta. Yup, beberapa minggu ini, penulis kerap menggunakan redbastard a.k.a Ninja250R. blackbastard a.k.a honda karisma “grounded” dahulu. Alasannya, supaya membiasakan diri membawa motor sport full fairing tersebut. Nah, yang bikin miris hati, adalah seringnya terlihat pengendara ninin melipat spion motornya waktu berkendara. Kenapa? Yah alasannya bisa banyak. Tetapi ketika penulis tanya ke adik seorang kawan, yang juga penumpak ninin, dia bilang, “Kalo dibuka, gak bisa selap-selip bang…”. Waduh, miris banget mendengar jawaban seperti itu.

Ini semua bermula dari pola pikir. Motor Ninin yah jangan disamakan dengan motor bebek, atau sport lainnya. Bukan, maksudnya bukan berarti motor ini lebih keren. Kalau itu subyektiflah. Maksudnya, bagaimana kita memerlakukannya juga harus berbeda. Mulai dari riding positionnya, mengatur akselerasi hingga manuver dasar seperti mengerem atau engine brake. Lalu apa hubungannya dengan spion? Erat sekali. Coba dilihat, karena body ninja250r lebih lebar, otomatis kaca spion pun lebih lebar. Ini bukan untuk bergaya, tetapi jelas mengadopsi prinsip form follow function. Artinya, lebar kaca spion, memang sudah diperhitungkan agar si pengendara ninin bisa nyaman melihat ke arah belakangnya. Jelas ini sebuah pertimbangan safety.

Lalu bagaimana jika menemui kemacetan? Ingat, macet itu gak bisa dihilangkan. Hanya bisa disiasati. Sebelum memasuki kawasan macet, lakukan analisa/SEE. Perkirakan, si ninin bisa nyempil gak? Kalau bisa, dan tidak merampas hak orang/pengendara lain, monggo laksanakan. Tetapi kalau tidak bisa, jangan memaksakan. Sumpah serapah dari pengendara mobil/motor bisa dikirim langsung tanpa jeda. Ingat loh, doa orang tertindas didengarNYA. :mrgreen:

Di Perempatan Matraman, Jakpus. Gak bisa nyempil, ya di belakang mobil.

Penulis sendiri, hingga saat ini, walaupun terhitung jarang bawa ninin (jujur, realistis saja, mending bawa bebek/matic untuk harian), so far so good tanpa harus melipat spion. Lalu jika macet? Yah nikmati saja. Kan motor ini memang tidak didesain untuk menghadapi kemacetan. Toh, penulis sudah mulai terbiasa ngantri di belakang mobil, atau nyempil di antara mobil. Itupun jika muat. Kalau tidak, yah pasrah bin sabar. Kenapa? ITU SUDAH RESIKO!!! Yah, namanya juga bawa motor sport full fairing berbadan panjang dan sedikit lebar, itu konsekuensinya.

Nah kembali ke soal spion, yah dipakailah bro. Coba bayangkan, mas bro lagi enak-enaknya narik gas, eh ndilalah, ada biker sontoloyo nyalib seenak udelnya sendiri, bisa gusrak dah tuh. Lecet dah tuh fairingnya. Harga sebuah fairing baru? Lumayan buat dp bebek/matic terbaru bro. 😀 Penulis sendiri beberapa kali memanfaatkan “jasa” spion lebar si ninin. Waktu sedang riding santai 50-60 km/jam, ada niat overtake mobil di depan. Nah baru saja mau ambil lajur kanan, lihat di spion ada bikers yang ngasih lampu dim. Yo wis, tahan dulu, doi liwat, ane baru liwat. Nah berguna kan? Bayangkan jika tidak ada spion, bisa ditabrak dari belakang! Walaupun, biasanya yang menabrak dari belakang adalah pihak yang salah. Tapi ingat, kita menghindari kecelakaan, bukan bicara salah atau benar. Ingat bro, kita tidak punya mata di belakang kepala. Mengandalkan orang lain untuk selamat? Jangan! Pengendara motor ratusan juta macam Multistrada, Monster 696 atau Dorsoduro 1200cc saja menggunakan spion. Masak, yang motornya cuma 40jutaan saja tidak pakai spion. Mukegile lu! *Benyamin Suaeb Style*

Jadi, bangbros, monggo lah, spionnya ninin yang keren itu digunakan sebagaimana mestinya. Sungguh tidak lucu, motor keren, tapi orangnya gak ngerti pake spion. Mulai juga untuk belajar “pasrah” menghadapi kemacetan. Ingat, ninin bukan bebek, gak bisa nyempil seenaknya. Biasakan pula mengantri di belakang mobil, jika memang tidak memungkinkan untuk nyempil. Toh justru terlihat lebih elegan. Mengendarai motor keren, dan perilakunya sopan nan ciamik. Siapa tahu, ada lady driver yang jadi kesengsem melihat pengendara ninin. Si wanita karir itu mungkin berpikir, “Hey, ada juga biker yang tertib, lagaknya cool dan motornya keren. Mmhh… boleh juga gayanya”. :-“(hnr)

20 comments on “Wahai Pengendara Ninja250R, Spionnya Jangan Dilipet Dong!

  1. Padahal sion ninin sexy loh bentuknya, ag seperti kompetitor yang bulat2 aza. Mungkin ada anggapan spion baplang itu tar rusak kesenggol biker sruntulan, harganya kan lumayan tuh.

  2. Saya kalau gak pake spion malah kagok bawa ninin, rasanya gak nyaman aja gak bisa lihat belakang. Jd nininku akan selalu jalan dg spion pd posisi yg seharusnya. Kalo parkir baru deh dilipat.

  3. jadi inget kemaren liat bapak-bapak ubanan pake kemeja kantoran rapi tanpa helm naik ninja dengan knalpot racing yang suaranya ‘bluk-bluk-bluk’.. lucu aja ngeliatnya..

  4. (quote)
    Siapa tahu, ada lady driver yang jadi kesengsem melihat pengendara ninin. Si wanita karir itu mungkin berpikir, “Hey, ada juga biker yang tertib, lagaknya cool dan motornya keren. Mmhh… boleh juga gayanya”.
    (quote)

    mantab pake B.

  5. wah di motorplus malah masuk tuh ninja yang cuman pake spion yang ada di tengah doank. kaca cembung bulet pulak..

    ownernya bilang, masih bisa di gunakan secara normal..

    tapi gak tau deh bener apa enggak.

    motorplus kan terkenal akan mefrik atau merfiknya ( gk tau yang bener yang mana) masa masih mau masukin modifikasi yang gituan…

  6. di medan klo motor pake spion malah habis diejekin… motor berdoalah.. gak keren lah… papalgi klo uda naik ninja di tempat rame… jangankan spion, kebanyakan jg ga mau pake helm… ckckck

    • @bintang singa, gak usah dengerin orang lain bro… Tetep pede, anggap aja yang ngecengin orang bloon yang gak ngerti menghargai barang bagus… lanjutkan…. 😀

Tinggalkan Balasan & Jangan Tampilkan Link Lebih Dari 1.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s