10 Detik Yang Berharga

X-Ride Test Fuel1“Ah kacau, gue gak dapat uang transport hari ini.” ujar seorang kawan yang terlambat datang ke kantor. Sabar, ini bukan soal banjir. Kejadian ini dialaminya sebelum kisah legendaris banjir ala kota Jakarta kembali menghampiri pagi setiap pekerja di Jakarta seperti sekarang ini.

Alkisah, Iwan (bukan nama sebenarnya) hanya berjarak sekitar dua kilometer dari kantornya. ketika melihat fuel indicator sudah menunjukkan tanda “E”. Maka, dia tidak ingin mengalami mogok menjelang kantor. Iwan berpikir bahwa tidak mungkin dia bakal terlambat. Toh, SPBU yang didatanginya terkenal cepat dan cekatan saat melayani konsumennya. Jauh sebelum SPBU berwarna kuning itu mempunyai “konsumen dadakan” saat harga minyak dunia turun, Iwan sudah menjadi pelanggan sejati. Jadi dia paham betul bagaimana sistem pelayanannya. “Gue nyampe bro di itu SPBU. Wuih antrian motor dan mobil udah banyak. Yah ada 10 motor dan 5 mobil dah. Yah gue pikir, bakal cepat lah.” ujarnya sembari memilih nasi uduk di sebuah warung nasi uduk, di daerah Bekasi, bersama saya awal tahun kemarin.

Kembali ke topik, Iwan mulai curiga saat kendaraan roda empat mulai bergantian mengisi bahan bakar, sementara antrian roda dua bergerak sangat lamban. Iwan, yang terbiasa menyiapkan uang tunai untuk membayar, bingung bukan kepalang. 10 menit lagi, sekitar jam 8 pagi, jadwal kerjanya akan dimulai. Tapi dia tetap optimis, bahwa dia akan tiba di kantor tepat waktu.

“Setelah gue amati, kok yah ini antrian motor lambat sekali, ternyata, madikipe lah!” ujarnya semangat melahap nasi uduk yang sudah tersedia dengan menu lengkap mihun, telor dadar dan kerupuk merah. Iwan melanjutkan ceritanya. “Ternyata cuy, itu orang-orang gak siapin diri untuk mengisi bahan bakar. Ada yang masih di atas motornya, mesinnya dinyalain. Ntar begitu nyampe depan petugas, baru deh turun, buka jok, terus bilang mau ngisi berapa.” Iwan tambah bersemangat bercerita ketika semur jengkol yang dia pesan dibubuhi sambal oleh si ibu pemilik warung.

“Nah itu baru satu. Ada lagi yang udah motor sport, sempat gak mau turun, plus begitu selesai ngisi bensin, lah dia baru nyabut dompet sambil milih uang yang bakal dibayarin. Mampus deh bandar!” ujar Iwan sembari mengunyah kerupuk merah yang legendaris itu.

“Gue lihat ke belakang bro. Udah ada antrian sekitar 4 motor lagi. Nah yang bikin bete, penunggang motor matik di depan gue. Masih aja nemplok di motornya, pake nyalain motor pulak. Begitu kelar ngisi, eh dia ternyata pake kartu debit. Alamak! Gue nungguin 4 orang kelakuan kayak gitu, dah habis 6 menit bro!” Iwan kembali menyuapkan sesendok nasi uduk disertai semur tahu dan sambal, mengunyahnya seakan itu para pengendara yang tidak disiplin tersebut.

Setelah meminum teh tawar hangat dalam gelas putih transparan, Iwan kembali melanjutkan, “Gue aja ngisi gak nyampe 1 menit bro. Gue bilang, isi ***er dua puluh lima ribu. Saat dia lagi ngisi, gue kasih duitnya, tunai keras, pas! Gak nyampe 1 menit dah beres bro!” “Lo tahu darimana gak nyampe 1 menit?” tanya saya. “Gue liat jam tangan lah” ujarnya sembari memamerkan jam tangan merk SU*** tersebut.

“Sebenarnya apa sih susahnya nyiapin duit tunai, atau minimal bersiap sebelum mengisi pom bensin. Dengan begitu sebenarnya kita menghemat waktu dan tenaga juga kan? orang lain di belakang kita juga gak dirugiin. Gara-gara kampreto yang gak disiplin, gue telat dah, nyampe kantor gak dapat uang transport.” Sesal Iwan, sembari menyantap sisa-sisa nasi uduk di piringnya.

Apa yang dialami Irwan pastinya sering dialami oleh siapapun. Memang terkesan sederhana, dan tidak diperlukan persiapan khusus saat mengisi bahan bakar di SPBU. Tetapi di kota besar seperti di Jakarta, dimana waktu 1 -2 menit akan berpengaruh, kiranya akan sangat bermanfaat melakukan penghematan waktu sebaik mungkin. Mungkin akan apik jika sebelum mengisi bensin, saat mengantri (jika terjadi antrian) kita matikan mesin, buka jok serta penutup tangki bensin. Lalu, tak lupa siapkan uang tunai yang bakal anda bayar sesuai dengan jumlah liter yang akan diisi ke tangki. Jika 6 orang bisa melakukan ini, dan menghemat waktu 10 detik per orang, maka 6 orang bakal memotong waktu antri selama 1 menit. Jika saja apa yang diinginkan kawan saya, Iwan terjadi, mungkin antrian akan terurai lebih cepat dan orang akan lebih menghemat waktu dalam perjalanan. Karena di Jakarta, terlambat 5-10 menit saja bakal menghadapi kejamnya kemacetan di ibukota yang sudah mengalami banjir sejak zaman kumpeni ini. Dan…

“Eh dat, lu bayarin dulu yah ini nasi uduk. Gue lagi gak bawa duit receh.” *kokang bedil* (hnr)

Iklan

9 comments on “10 Detik Yang Berharga

  1. aahh gak cerdas lah..
    terserah orang lah mau bayar pake kartu kek, pake singkong kek.
    makanya jangan kaya orang susah. ngisi bengsin nunggu E.
    ngisi se enak-enaknye aje. biar kata cuman sepuluh ribu sekali ngisi.
    kan udah bertahun-tahun di jalan. tau dong kapan waktu sepinya pom bengsin. atau minimal ya jangan ngisi bengsin pagi-pagi lah.

    pom bengsin bejibun di jabodetabek
    kalo lu naek 2 tak kehabisan bengsin masih masuk akal lah. kalo 4 tak kehabisan bengsin namanya bukan pelit lagi, tapi kikir
    wakakak…

    • Ho oh
      Aneh tuh
      Lha aku seringnya bayar di spbu kerang pakai debit, malah cepet.
      Begitu kelar, struk di kasih, pinggirin motor (biar yang di belakang maju antri), langsung ke loket EDC.
      Srek…srek kelar.
      Terus ngapain juga isi bensin pagi-pagi? Cari keringet ketek itu namanya :mrgreen:

  2. Klo yang SPBU kuning aka Shell sekarang emg ngantriiii, dulu mah sebelum harga premium BETI ama Petromax sepi dah kayak customer vip klo isi bensin.
    Gua setuju banget ama yg ente tulis Bro, apa susahnya sih siapin duit cash 50rban klo bawa matic biar orang di belakang kita gak dongkol. Gua biasa isi di shell deket giant bekasi, yang jaga sigap banget, gitu bagian mobil kosong mereka gantian isi motor, cuma yang bikin lambat belakanagan ya itu ada kartu member apalah buat dapet reward.

Tinggalkan Balasan & Jangan Tampilkan Link Lebih Dari 1.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s