Mau Pakai Ban Cacing? Monggo bro…

Ranah blogger lagi ramai membahas tentang ban cacing. Apa itu ban cacing? Lalu kenapa semua ribut soal ban cacing? Ukurannya di bawah standar ban yang sudah disediakan untuk tiap-tiap motor. Realitasnya adalah, ban ini awalnya memang digunakan untuk keperluan Drag Race. Bukan, ini bukan drag race ala moge, atau mobil sport. Tetapi, mungkin hanya di Indonesia, atau asia tenggara, ada motor drag race dengan spesifikasi bebek atau matic. Nah ban cacing ini digunakan karena profilnya yang tipis sehingga akan mengurangi unsur hambatan dari ban. Makanya bagi para dragster akan mencari ban setipis mungkin. Walaupun tidak setipis cintaku terhadap dirimu. *halah, galau style*.

Nah, awalnya digunakan di area terbatas, lambat laun, para remaja yang suka BAli alias balap liar ikutan meniru. Tadinya khusus untuk dipakai balapan liar. Tetapi kemudian, entah siapa yang memulai, terjadi trend penggunaaan ban cacing untuk penggunaan harian. Ada berbagai macam argumentasi oleh sang pemilik. “Kan lokasi kerjaan gue deket bang. Cuma 10 menit. Itu juga jalannya pelan-pelan.” ujar seorang pemuda, tetangga penulis, yang menggunakan ban tersebut untuk harian. Tapi toh realitasnya, makin banyak yang menggunakannya untuk perjalanan jauh (di atas 5 kilometer). Nah loh, kok berani? Yah tidak pikir panjang itu namanya. Potensi menyusahkan, bahkan mencelakakan.

Ban Cacing Lebih Pas Untuk Lomba Drag

Kenapa demikian? Yah sudah jelas, namanya perjalanan harian tidak seperti trek drag race yang lurus-lurus saja. Ada belokan ke kiri, ke kanan, bahkan kadang-kadang menghadapi speed bump, polisi yang suka tidur dan jalan berlubang. Nah untuk tipe jalan raya seperti ini, ban cacing rapuh dimakan usia, eh, maksudnya rapuh terhadap kecelakaan. Yah itu tadi, karena profilnya yang tipis, tidak dirancang untuk belokan dan hantaman di jalan. Tidak terhitung jumlahnya (bukan berarti ane gak bisa ngitung bro), kejadian yang penulis lihat, saat pengendara dengan motor ban cacing mengalami kecelakaan. Dari yang “beruntung” cuma jatuh, hingga ditabrak dari belakang. Pernah seorang remaja tanggung pecicilan gebar-geber gas dengan matic dan ban cacingnya. Eh 5 menit kemudian, dia ditemukan sudah terkapar di tengah jalan. Setelah ditelusuri, velg jari-jarinya bengkok dan bannya robet karena menghantam lubang kecil. ini baru lubang kecil bro. Lalu pernah juga melihat saat hujan-hujan, ketika sebuah matic (lagi-lagi matic) tergelincir saat di tikungan. Padahal kecepatan mungkin cuma 20-40 km/jam, doi tergelincir dan rider serta penumpangnya jatuh. Apes, basah, jatuh dan seperti biasa, menyusahkan orang lain. Untung, sekali, masih untung tidak ditabrak dari belakang.

Nah kenapa banyak yang benci dengan pengguna ban ini? Bukan sentimen atau karena gak sanggup beli. Ingat braders, jalanan itu milik rakyat. Gak ada lagi itu istilah motor aing kumaha aing. istilah itu cuma berlaku selama motor masih berada di belakang pagar rumah. Sudah seinci keluar dari rumah, yang ada hanya, Jalanan Milik Bersama. Berbagi, atau mati! (serem amat yak?).  Yang terjadi, dan ini kerap dialami oleh penulis juga, pengguna ban cacing ini cenderung seruntulan, potong jalur orang seenaknya dan kerap memaksakan manuver yang membahayakan orang lain. Penulis sendiri pernah, sekali mohon maaf, jangan ditiru, mengeplak kepala seorang pengguna motor matic (matic lagi dahhhhh) yang seenaknya memotong jalur dari kiri lalu ke kanan. Pas ditegur setelah mendapat keplakan ala Obelix, si abegeh cuma bilang, “Maaf bang, lagi buru-buru mau ujian kuliah.” (Seinget penulis, tidak ada acuan dari kampus manapun yang mengharuskan ngebut waktu ketika hendak ujian). Seorang rekan penulis bahkan sempat nyaris membakar motor seorang abegeh yang seenaknya menyentuh spion motornya hingga nyaris patah. Alasannya sederhana, “Kalau dia minta maaf aje, gue paham dah. Namanya juga Jakarta, udah biasa. Lah ini, seenak udelnya aje liwat. Kelakuaannya udah kayak jagoan. Giliran udah mau gue bakar motornya, nangis minta maaf. Dodol! (santai bro, ini bukan adegan di film “ranjau-ranjau cinta”).

Mau nunggu terjadi seperti ini? Janganlah bro...

Bagi penulis sendiri, lagi-lagi masalahnya ada di pemerintah, dalam hal ini regulator dan juga masyarakat kita yang mulai “sakit”. Kenapa demikian? Sederhana. Kalau memang penggunaan ban di bawah ukuran standar tidak diperbolehkan, monggo dilarang penjualannya. Khususkan penjualan item tersebut hanya di event balap. Artinya, produsen tidak boleh menjual ban tersebut untuk konsumsi publik. Tetapi masyarakat kita juga rada susah diatur, sudah keenakan semau gue. Sudah tahu itu berbahaya, sudah tahu itu tidak peruntukannya, masih juga dilanggar, masih juga digunakan. Sama saja seperti mentaati lampu lalu lintas. Sudah ada Timer masih saja tidak sabar.

Untuk ban cacing, silahkan gunakan, tapi hanya saat event drag race sajalah. Gak lebih, gak kurang (udah sore bro, harga kawan aja dah. :D). Apalagi jika drag race sudah diorganisir secara apik, dan profesional, maka akan berdampat positif. Mudah-mudahan berkurang BaLi di tempat-tempat umum. Tetapi untuk penggunaan harian, yah coba dipikir kembali. Jangan menunggu kecelakaan, baru deh sadar. Mungkin, karena terinspirasi dengan event drag race, terbawa juga aura sembalap bagi pengguna ban cacing dan terjadilah kelakuan pecicilan. Ada perbedaan mendasar antara menggunakan ban cacing di trek sirkuit dan di jalan raya (umum). Jika di sirkuit, dijamin akan ada marshall, safety officer dan penonton yang antusias. Jika di jalan umum, dijamin banyak lubang, tingkah laku pasti pecicilan dan banyak pemotor yang antusias/gemas dengan perilaku tidak pada tempatnya. Dan untuk sekedar menegaskan, tulisan ini bukan kampanye dari produsen salah satu obat cacing.(hnr)

Iklan

68 comments on “Mau Pakai Ban Cacing? Monggo bro…

  1. saya jadi terpikir sesuatu….memang mungkin gak masuk di akal…..

    tapi harus ada suatu peraturan yang menegaskan bahwa ban cacing hanya boleh digunakan oleh tim balap drag race yang resmi dan telah mendapat persetujuan dari kepolisian.

    jadi perorangan udah gak bisa lagi beli ban macem gitu. Dan produsen juga harus membatasi produksi ban kayak gitu.

  2. cacingan deh loe.hehehe…. gila aje ban drag buat harian… la emang jalan raya buat balap drag..
    hargai pengendara lain dengan mencoba menghargai diri sendiri.. kalo sudah ada aturan mbok ya dipatuhi,,,,… demi kebaikan bersama…
    paling emosi kalo ada alay naek motor cacingan + knalpot racing abal2 sok kenceng aja motornya….

  3. Ban cacing,, yg pake juga cacingan,, hahahahha peace
    pa lagi malem minggu gan beuh rame banget cacing” pada keluar,,

    Buat polisi Tilang aja pak,, jgn ksh ampun,, kl perlu Ban nya ambil,, wwkwkwkwkwk

    Safety riding ja lah,, sayang nyawa ,, sayang keluarga,, ^_^

  4. waduh ban cacing lagi..lagi..lagi..dan lagi. jadi sasaran…. apakah faktor kecelakaan di atas itu murni akibat ban cacing?yang nulis mengandai2 saja nihh… dan memojokan satu pokok masalah yaitu BAN CACING!!!!! gak begitu seramnya kali pake ban kecil(cacing) ane pake ban cacing udah 3 taun so aman2 aja.justru menurut ane jadi lebih waspada akan tikungan,jalan berlobang,menentukan kecepatan coba deh liat tu motor2 yang pake ban gede brmerek misal FD* mp.bridg**n* bat*** kalo nikung di jalan wuiiih arogannya minta ampun(so kalo melebar,kena pgndara lain gimana msbro… serasa v rossi kaleeeeee) jadi menurut ane memakai ban cacing,gede,supergede ga ada masalah tergantung kita yang BAWANYA aja SAFETY ato engga…!!!!! SMALL TYRES IS NOT A CRIME boss(ga apa2 disebut ALAY juga daripada MIMPI jadi v rossi wooeeekkkk ) CPD

    • woi alay, lu baca lagi tuh tulisan…
      ada gak mengandai-andai?
      itu kan dialami si blogger, bukan asumsi semata…
      kalo lu punya otak, lu tanya aje sama yang punya pabrik, ngapain mereka bikin ban standar? kagak mau dibilang alay, tapi komentar gak mikir….
      kasihan banget lu….

      • sabar bro ente kali tuh yg ga pnya otak pake emosi kyk bayi hahaha 😀 tergantung orngnya bro mau pake ban cacing ban kadal ban tai sklipun skali lgi trgntung yg bawa bro

  5. @banyak jajan,
    lu beruntung tuh 3 tahun gak apa-apa…
    berdoa aje lu semoga gak mampus di jalan…
    tetangga gue pake ban cacing noh, dibilangin malah ngeledek…
    1 tahun yang lalu mampus ditabrak bus gara-gara pas nikung ndlosor…
    dasar lu alay, ntar udah mati, nangis-nangis tuh emak lu…
    dodol bener lu…

    • sebernya sih gapapa kalo masih sebatas 60/80 atau 70/80 . asal jangan pake ban slick aja yg gda alurnya , emg membahayakan di jalan .

  6. setuju(ane pengguna ban cacing mas brow) RT@menurut saya: sebernya sih gapapa kalo masih sebatas 60/80 atau 70/80 . asal jangan pake ban slick aja yg gda alurnya , emg membahayakan di jalan .

  7. menurut gwe sih enjoy aja pake ban cacing,, dipake jarak jauh ke luar kota pun jga gpp…malahan mtr gwe bor-upan, sooo pake nikung taw tarik gas pol, kondisi kering taw basah jg gpp meskipun bolak balik jarak tasik-kawarang setahun 4 x,,, asal qt bsa ngatur broo….!!mau ban cacing ke , belut ke, ular ke asal orangnya sadar tata tertib lalu lintas

    • Setuju… Semua intinya ada di “kontrol”… Misal orang pake ban balap gede, tapi gak dablek bawa motor ya tetep aja ndlosor… Mau ban cacing asal gak nyusahin orang macam nikung terlalu pelan atau sering ngerem mendadak tiap ada jalanan gak mulus sih oke aja lah… Biarpun gua anti banget sama ban begituan 😀

  8. Yg pake ban cacing,orgnya terlalu kreativ,ban motor udh sesuai lisensi,eh mlh diutak atik,haha,jennius lu gan,,,tp syg abis2in duit,,emg sih itu duit bokap lu,tp drpd membuat sesuatu yg hanya mmbuat ban sblmny mubazir,mnding tu duit lu bgi2in k org yg kurang mmpu,,,ban terus lu urus,,mending bljr drmh buat prsiapan ujian,ok

    • ngetot ban aj dimasalahin..urus aj diri lo masing2,yang ga bisa pake ban cacing iri kali y.makanya motor lu beli sendiri jangan dr ortu lo.biar bs gaya.goblok lo semua.masing2 aj.klo lo ga bisa bw motor ga ush nyalahin ban cacing atw aplah

      • anak kampung ya begini nih, buat apaan iri sama style orang miskin gitu. sekali-kali otak dipake napa sih, jangan ditaro aja di rektum.

  9. mau pake ban apa kecil gede klw mau celaka mah mana tau,,,, septi ama sadarkalau lg berkendara,
    klw balap ya gasspoll.

  10. tolol lo smua.. eeh dari dolo angka kematian udh bnyak jangan menyalahkan yg benar” disudutkan.. buktinya mau pake ban standart atau ban kecil or besar… masih bnyakan yang mati menggunakan ban standart.. jadi tergantung ss’orang yg bawa tuh motor.. bukan motornya tolol

    • @emode,
      elo tuh yang tolol, otaknya segede otak cacing sih (otak cacing segede apa yah?) makanya susah diajak mikir bener. pake ban ukuran berapa juga pasti ada resiko jatuh, namanya juga motor rodanya 2. tp pake otakmu tuh buat mikir, ban mana yang resikonya paling besar. dasar otak cacingan.

      • tolol kok ngmong tolol haha 😀 iri mas ?? apa ga bisa bawa mtor ban cacing ?? Makanya bawa mtor pake otak ga ngaruh keban-nya

  11. Hah ane juga heran yang pake ban beginian.. Bagus nya darimana coba?
    Keren nya dari mana? Ban kliatan ringkih begitu dibilang bagus..
    Dan kalo pun mereka pake itu ban buat kebut kebutan dijalan raya, ane yakin emang mereka beraninya cuma di lurus doank a.k.a gak punya skill (maap ya) dan cuma buat gaya2an doank..

    Dan kalo masi ada yang ngeyel dan bilang “kecelakaan bukan salah ban nya, tapi faktor lain blablabla” iya itu emang bener, TAPI ban alay itu juga menjadi faktor kecelakaan karena memperbesar resikonya, karena gak bisa kontrol gara2 ban gak punya grip.

  12. Sekarang mah gak perlu ban cacing sih, ban rotres 90/80 oke tuh buat lurus atau nikung. V-Profile 😀

  13. Bro w pake FU ukuran ban 200 sma 215 gag pernah jatoh. Eh malah pake ninja 250 fi yg bannya gede sak gaja malah ndlosor. Menurut w sihh. Ban kecil malah lebih aman bro. Soal e makenya pelan pelan takut jatoh. Ban gede gag jaminan slamet bro. Ban gede safety si emang, hal ini yg bkin bwa motor jd kenceng soalnya mindset qt ud bwa motor paling safety jd bwanya cenderung kenceng. Kesimpulanya ban gajah ban cacing gag jaminan slamet bro nek bawa e gag aturan. Itu aj sih.

  14. Ban cacing ..
    begitulah masyarakat indonesia.. udah tau ban cacing di pakai buat drag, malah dipakai buat harian..
    hadeeewh,, tolong dong aga pinter sedikit yang pake ban cacing .

  15. gw sih pake ban cacing tp ukuran 60/80 & 70/80
    gw bawa dari jakarta sampe solo, ga ada masalah tuh… emang dasar pda ga bisa naek motor x, biasa naek onta wkwkwkw 🙂

  16. produsen speda motor pasti sudah mengukur n menghitung ukuran ban yang sesuai dengan motor yang mereka produksi, pasti mreka menghitung hingga didapatkan usia terpanjang dari motor tersebut, kenapa ga pake ban standar sudah aman, murah, ga ilang garansi (kalo masih garansi) n yang penting sesuai dengan motor. modif sah2 saja itu kan motor2 kalian punya, tp dijalan kan banyak orang, ya kalo yang jatuh cm anda sendiri kalo bawa orang kan ga enak, udah jatuh motor rusak, bikin orang lain celaka, harus bantu orang yang anda bawa kecelakaan, bayar benerin metor mereka, kan jadi makin banyak masalah.

    keep safety bro.

  17. g bisa gtu brooo… betul saya setuju banyak pemakai ban kecil ugal2an di jalan a.k.a alay… tapi masih banyak yg slow ko… coba diperhatikan ban terlalu besar dari standart jg gg bagus… terlalu berat cornering jadi lebih edan… akibatnya sama aja fatal yg penting itu safety riding broo,, dan satu lagi pemakai ban kecil itu harus memeprhatikan faktor kompon ban jg.. nah ini yg bikin repot… banyak yg peduli asal murah beli gas nyungsep itu fakta… tapi fakta jg nunjukin berapa persen ukuran ban kecil atau gede yg jatuh? intiny safety riding… blum siap pake ban kecil maen ngebut jgn dong… manager ahm pernah diwawancara mengenai ban kecil di em plus jawab doi bisa tapi jangan disamakan tidak bisa belok rebah dan sesuaikan dengan bobot… begitupun dengan ban yg lebih besar dari standart menambah susah manuver dan mesin.. asal gede tapi murah ya nyungsep jg.. initinya komponen harus te2p lengkap.. ban besar dan ban kecil yg penting berdoa,, tetap hati2 sesuaikan kecepatan dan situasi,, gt masberoooo

  18. mingkem!
    sini yg suka ban kecil cuek aj ma yg pke ban donat. knapa lo pda crewet..?
    klo lo emg pngėn negasin, tu klo da club/gang motor lgi tongkrong, lo brhenti n nyramahin mreka!!
    gk cm di sini..
    ni cuma media cangkeman!

  19. Saya pengendara motor besar yang ban standarnya memang besar, membaca blog ini memang menimbulkan prokontra,tetapi sekali lagi penulis hanya memberikan pendapat atau opininya, kita mesti menghargai dan berterimakasih atas informasi yang berharga. Jangan ber prokontra karena ALL BIKERS are BROTHER…
    jadi yang ada adalah saling mengingatkan

  20. ingat aturan dan standar pemakaian ban. longor kali…..ingat, mau ban besar ban kecil harus paham untuk apa kegunaanya. jangan tolol jadi bangsa indonesia.,.gampang kali dijajah. yang muda yang pandai memahami aja seperti ini. udah jelas ada orang yang mau ngasi penegtahuan malah di olok. kontol kau tu olok. longor, anjing….

  21. hahaha noh orang yg ngatain ban cacing kgak ada jiwa mudanya w kagak prnah jatohh pke ban cacing
    yg ngatain ban cacing itu iri sebenernya mah pengen tpi krna takut diomelin enyak babenya makanye gak make
    celaka mah alloh yg atur bukan ban lu yg segede anaconda

  22. Haha .sama gua emosi kalo liat mtor metic ban cacing pakai knpalpot abal2 gk pake lampu dpn blakang pecicilan dijalan hampir nabrak gua.gua kejar terus suruh berhenti,lalu tendang mtor nya wakakak gua ngmong nyari mati lu alay emg jalan bpk lo !!” . Bego kok dipeliara #cacing

  23. mau ban kecil atau pun besar sebenarnya sama saja kalo kamu pakai ban besar tp naiknya ugal2 an sama aja nanti juga ndlosor kalo kamu pakai ban cacing pakai kenceng itu resikonya jadi tambah besar dlosornya. jadi intinya yang menentukan keslamatan tu orangnya sendiri kalo naiknya gk ugal2an jg insyaallah selamat jadi diharapkan jangan saling neighina antara ban kecil dan besar

  24. bukan penyebab ban cacing sebenernya yang membuat kecelakaan. Tapi mungkin memang si pengedara terlalu ugal ugalan, asumsi ban cacing juga bisa menggunakan type jenis dan ukurannya jadi ga selamanya ban cacing itu kecil da type ban cacing uk 70/95 itu ukuran ban cacing yang menggambot dan melebar dan alur kembang lebir padat dan responsif, so gausah pada ribut ah dunia ban besar ya dunia ban besar dunia ban kecil ya dunia ban kecil toh kecelakaan hanya urusan tuhan. Asal nanti pengguna ban cacing jangn suka pecicilan aja.

  25. Ane sih pake ban cacing bro tp yg ukuran 200 depan sama 225 belakang, alhamdulillah motor jadi lebih enak di kendalikan dan cenderung ban dengan grip kecil kalo rem mendadak ga langsung nekuk stang tp ngegelosor dulu, kalo gw pake ban standard gw beberapa kali nge rem mendadak dan hasilnya stang langsung ketekuk otomatis gw jatoh, kalo masalah belok sih gw mentingin safety, jadi gw di tikungan kaga belok ala rossi2 an lah, soalnya mau pake ban cacing atau ban yang lain, saat belok di sudut kemiringan 40-60° kemungkinan besar ban bakal keilangan grip jadi intinyamah saling menghargain di jalan, mau pake ban gembot atau cacing, yang namanya ugal2an jangan lah bero 😀

  26. haha ban bukan segala faktor kecelakaan bang kalo lu kayaknya bikin puisi sindiran ban cacing itu negatif kayaknya belajar nulis lagi dah gw penggunanya gak pernah jatoh makek selow aja dijakarta yang penting manusia sama motornya sehat gak bakal dah merugikan kalo nyelip2 ampek ngebut2 itu bukan salah ban salah manusianya bang so positif thinking dah jadi orang lu pada kayak gak pernah ngelanggar aja lu bukan dewa bos wkwkwk

  27. Ping-balik: ABG yang bikin motornya liar susah dikendalikan itu tidak sadar bahwa motor motogp itu paling nggak jantan sedunia | Mengupas soal motor

Tinggalkan Balasan & Jangan Tampilkan Link Lebih Dari 1.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s