Pulsar 200 NS Kagak Bakal Masup Dimarih(?)

Foto: XBHP

“Yakin gue, ntuh motor kagak bakal masup dimarih. Kagak cayaan amat lu dat!” ujar seorang kawan, yang juga penikmat motor saat berdiskusi di warung kupi dan roti bakar. Walaupun tidak punya blog, atau tidak bekerja sebagai seorang wartawan di bidang otomotif, kawan penulis ini cukup cermat juga mengamati perkembangan produk roda dua di tanah air.  “Sekarang begini aje dat. Ntuh BAI kan baru aje ngeluarin P220. Baru aje ngeluarin juga ntuh punya kulit baru (new stripping). Masak iye, mau brojol lagi? Gak yakin gue.” Tambahnya lagi dengan penuh kepercayaan sambil menikmati roti bakar pisang.

“Mungkin tidak secara resmi, tapi liwat importir umum gituh?” penulis tidak mau kalah. 😀

“Yah kalo liwat IU mah siapa bilang kagak boleh. Cuma ntuh harganye bisa berape? Disonoh aje udah 20jutaan. Lah kalo ditambah pajek plus yang lain-lain, gue rasa sih bisa tembus di atas 25 juta. Yah mentoknya 27 juta dah. Kalo lebih dari ntuh mah kemahalan. Mending gue beli Tigor dah.”

“Hah Tigor? Secara teknologi, yah jadul dong. Gak selevel.” tambah penulis lagi.

“Betul! Tapi pan nyari sparepartnya gampang. Lah ini impor. Mampus dah kite yang beli. Bukan ape-ape dat. Lu tahu sendiri bijimane tuh sparepart Bajaj yang masih dikeluhin sama pelanggannya. Itu P220 aje masih banyak yang belum ada dimarih, lah bijimane 200NS? Bisa-bisa make motornya takut. Habis, kalo kita pake, terus rusak, nunggu komponennya bisa lambreta si lamban jaya cui.” ujar pria ini bersemangat bagaikan bung Tomo sedang berorasi.

Argumentasi sang teman sepertinya masuk akal. Jika masuk melalui BAI, maka sama juga mengambil segmen P220, walaupun ini masih bisa diperdebatkan. Tapi penulis sendiri, tidak keberatan merogoh kocek 5-7 juta lebih mahal untuk mendapatkan motor yang lebih macho, tenaga besar dan desain ok punya. Bisa-bisa P220 dikanibal. Dan jikapun masuk melalui IU harganya bisa lumayan mahal. Tidak percaya? Bandingkan harga CBR150 yang baru, antara ATPM dan IU. Lumayan loh. Dan kalaupun ada IU yang cukup berani bawa Pulsar 200NS, pertanyaan berikutnya, bagaimana dengan dukungan sparepartnya? BAI sendiri sudah cukup “babak belur” dikritisi soal ketersediaan sparepart. Pengguna Pulsar 200NS bisa gigit jari mencair suku cadangnya. “Yah bisa sih pake subtitusi. Tapi jadi gak sreg juga.” Ujar seorang kawan pengguna Pulsar yang kerap mengakali suku cadang motor miliknya karena jarangnya stok tersedia. Sepertinya, Pulsar200 NS memang bukan untuk dimarih. Turut berduka bagi para penggemar Pulsar jika memang demikian.(hnr)

*artikel ini sengaja ditulis menggunakan bahasa sehari-hari. 😀

4 comments on “Pulsar 200 NS Kagak Bakal Masup Dimarih(?)

  1. iya nih, kayaknya gak bakal masuk…
    payah deh, giliran ada motor bagus, malah gak masuk sinih…
    bosen sama tigor, menang tampang doang…

  2. 3snya memang kurang mendukung, BAI jangan males2an untuk masalah ini, pabrikan Honda dan Yamaha bisa jadi contoh tuh…..hasilnya ya sukes jualan……

  3. hais, ngawur.. baca berita dong cuy.. PZOONS pasti masuk, itu resmi sumber dr BAI.. masalah waktunya yg blm pasti, tapi tahun ini..
    Tapi kalo bocoran dr blog sebelah yg punya kenalan orang dalam katanya mei barang udah sampe sini, di launching sekitaran juli (kemungkinan saat PRJ) dengan harga +-23juta
    PZZO bagaimana? tetep jalan lah, kan PZOONS ditargetkan untuk masuk segmen premiumnya pulsar, dengan harga lebih mahal

Tinggalkan Balasan & Jangan Tampilkan Link Lebih Dari 1.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s